Obat Kulit Yang Mengandung Asam Salisilat

Obat Kulit Yang Mengandung Asam Salisilat Pengertian Asams Alisilat adalah jenis obat oles yang digunakan untuk mengatasi berbagai masalah kulit, khususnya disebabkan lapisan kulit yang tebal atau mengeras, antara lain sepertikutil atau mata ikan, psoriasis, kulit bersisik, infeksi kuku dan kapalan.

Asam salisilat berfungsi menghancurkan sel kulit berlebih pada permukaan kulit. Obat ini akan meningkatkan kelembapan pada kulit dan melarutkan unsur yang mengakibatkan sel kulit menempel satu sama lain. Kondisi ini akan mempermudah proses pengelupasan kulit. Asam salisilat adalah jenis obat keratolytic yang berada dalam kelompok obat yang sama dengan aspirin.

Obat Kulit Yang Mengandung Asam Salisilat

Obat Kulit Yang Mengandung Asam Salisilat

Asam salisilat hanya mengobati gejala kutiltapi tidak memengaruhi virus yang menjadi penyebab kemunculan kutil. Asam salisilat dioleskan secara langsung pada kulit yang bermasalah. Obat ini bisa dibeli secara bebas di apotek atau klinik terdekat. Untuk dosis dan formulasi yang lebih kuat, diperlukan resep dokter. Baca juga Asam Traneksamat Obat Untuk Sakit Apa

Tentang Asam Salisilat

Jenis obat Keratolytic
Golongan Obat bebas (sebagian merek membutuhkan resep dokter)
Manfaat Efektif dalam mengobati:

Kutil

Psoriasis

Kapalan

Kulit bersisik

Infeksi jamur pada kuku

Dikonsumsi oleh Dewasa dan anak-anak
Bentuk obat Obat oles


Dosis Asam Salisilat

  • Dalam menggunakan obat ini, selalu ikuti anjuran yang tertera pada kemasan dan juga saran dari dokter. Dosis umum pemakaian obat oles asam salisilat adalah 1-2 kali per hari. Pemakaian ini tergantung pada jenis dan keparahan kondisi yang diobati.
  • Jangan menambah atau mengurangi dosis yang tertera pada kemasan atau yang dianjurkan oleh dokter Anda. Menambah dosis tidak akan mempercepat proses penyembuhan, justru akan meningkatkan risiko efek samping yang terjadi.

 Peringatan

  • Obat ini tidak boleh digunakan pada wajah, tahi lalat, tanda lahir, kutil dengan rambut, kutil genital, bagian kulit lain yang sehat, serta bagian kulit yang mengalami inflamasi.
  • Bagi wanita hamil, merencanakan kehamilan, atau sedang menyusui, tanyakan kepada dokter tentang petunjuk pemakaian obat ini.
  • Obat ini hanya untuk digunakan pada kulit bagian luar dan tidak disarankan untuk dioles pada luka terbuka atau kulit yang sedang mengalami inflamasi.
  • Harap berhati-hati bagi penderita diabetes dan gangguan sirkulasi darah.
  • Obat asam salisilat bisa mengandung bahan yang mudah terbakar, maka jauhkan dari panas atau api secara langsung.
  • Ketika memakai obat ini, hindari pemakaian sabun pembersih, cairan yang mengandung alkohol, pembersih jerawat yang mengandung pengelupas kulit, kosmetik, sabun pengering kulit, kosmetik pengobatan, dan obat kulit lainnya.
  • Jika terjadi reaksi alergi atau overdosis, segera temui dokter.

Menggunakan Asam Salisilat dengan Benar

  • Pastikan untuk membaca petunjuk pada kemasan obat dan mengikuti anjuran dokter dalam mengonsumsi asam salisilat. Tanyakan pada dokter jika Anda menggunakan obat kulit lain bersamaan dengan asam salisilat karena beberapa obat-obatan bisa saling memengaruhi.
  • Obat ini hanya digunakan untuk kulit yang mengalami gangguan. Jika obat mengenai mata, hidung, mulut, atau luka, segera basuh dengan menggunakan air bersih selama 15 menit. Setelah pemakaian obat, basuh tangan Anda hingga bersih.
  • Pertama, bersihkan daerah yang akan dioles dengan air hangat untuk melunakkan kulit yang mengalami gangguan. Untuk meningkatkan pengobatan pada gangguan kulit, lapisan kulit mati yang paling atas bisa diangkat dengan alat khusus, bisa dengan pengikis kuku atau batu apung.
  • Jangan oleskan obat ini pada kulit wajah karena berpotensi menyebabkan iritasi yang meninggalkan bekas luka.

Kenali Efek Samping dan Bahaya Asam Salisilat

Reaksi orang terhadap sebuah obat berbeda-beda. Meski obat ini memiliki manfaat yang baik kepada tubuh, tapi obat ini juga bisa menimbulkan efek samping. Beberapa efek samping yang bisaterjadi, seperti:

  • Kulit mengalami iritasi, kering, atau sakit. Ini biasanya muncul setelah pemakaian obat.
  • Sensasi rasa terbakar, memerah, dan mengelupas.
  • Gatal-gatal.

Jika efek samping yang terjadi terus berkepanjangan atau mengalami reaksi alergi, segera di bawa dan temui dokter yang ahli dalam bidangnya.

Demikianlah informasi dan artikel pada kesempatan kali ini, tentang Obat Kulit Yang Mengandung Asam Salisilat. Semoga bermanfaat dan dengan adanya artikel di atas, anda lebih berhati-hati lagi dalam menggunakan oabat-obatan yang mempunyai kandungan zat kimia. Karena kapan pemakaiaanya melebihi batasnya maka itu biasanya terjadi sebuah komplikasi bahkan bisa mengakibatkan kematian.